Kementerian Dalam Negeri Saudi Melarang Sementara Jamaah Umrah dari Kerajaan Karena Virus Corona

jamaah umrah

Share This Post

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on telegram

RIYADH – Setelah menangguhkan Jamaah Umroh dari Luar Kerajaan, pada hari Rabu 9 Rajab 1441 H Arab Saudi kembali melakukan penangguhan sementara bagi warga negara Saudi dan ekspatriat di Kerajaan untuk ber-Umrah. Menurut pernyataan sumber resmi di Kementerian Dalam Negeri, keputusan itu diambil sesuai dengan rekomendasi komite terkait dengan menindaklanjuti perkembangan situasi Coronavirus baru (COVID-19) di Kerajaan, Saudi Press Agensi melaporkan.Otoritas terkait akan terus meninjau keputusan dan akan menarik setiap kali ditemukan bahwa alasan penangguhan itu hilang, kata pernyataan itu.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri mengaitkan langkah-langkah pencegahan dengan ketajaman pemerintah Saudi untuk mendukung upaya global, terutama oleh organisasi internasional seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menghentikan penyebaran virus.

“Penangguhan umrah bagi jamaah domestik adalah sebagai perpanjangan dari keputusan pemerintah untuk menghentikan sementara masuknya jamaah untuk tujuan umrah dan kunjungan Masjid Nabawi dari luar Kerajaan, serta untuk menangguhkan visa turis bagi orang-orang dari negara-negara di mana penyebaran coronavirus baru itu berbahaya, ”.

Juru bicara itu mengatakan keputusan ini adalah bagian dari langkah-langkah pencegahan yang secara konsisten telah diambil pemerintah untuk membatasi penyebaran epidemi dan mencegah aksesnya ke Dua Masjid Suci, yang menyaksikan arus besar para peziarah.

Hal ini juga sejalan dengan langkah-langkah pencegahan yang diambil oleh otoritas Saudi untuk mencegah penyebaran virus ke Kerajaan dan untuk melengkapi upaya yang telah diambil untuk memastikan keselamatan maksimum warga negara dan ekspatriat, pernyataan itu menambahkan.

Kasus COVID-19 pertama kali dilaporkan di Arab Saudi pada hari Senin. Kementerian Kesehatan mengumumkan deteksi kasus koronavirus pertama warga negara Saudi yang melakukan perjalanan dari Iran ke Kerajaan melalui Bahrain.

Sebagai bagian dari tindakan pencegahan, Kementerian Luar Negeri telah menangguhkan sementara visa Umrah untuk semua negara dan visa pariwisata untuk 22 negara yang berlaku mulai Kamis lalu. Pihak berwenang telah mengklarifikasi bahwa penumpang yang memegang visa kerja, visa kunjungan kerja, visa kunjungan bisnis dan visa kunjungan keluarga dibebaskan dari pembatasan perjalanan.

Dewan Menteri pada hari Selasa menekankan bahwa tindakan pencegahan yang telah diambil Kerajaan terhadap Coronavirus untuk memastikan keamanan maksimal warga negara, ekspatriat serta peziarah dan pengunjung.

“Langkah-langkah itu diambil dalam rangka melengkapi upaya yang bertujuan untuk memberikan perlindungan maksimal untuk keselamatan warga negara, penduduk dan semua yang datang ke wilayah Kerajaan untuk melakukan umrah, mengunjungi Masjid Nabawi atau untuk pariwisata,” kata Dewan dalam sebuah pernyataan.

Kabinet juga memuji upaya yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan bekerja sama dengan Kementerian Dalam Negeri, Otoritas Penerbangan Sipil dan lembaga pemerintah lainnya untuk mengendalikan virus, menindaklanjuti dampak ekonomi dan membuat pengaturan yang diperlukan untuk menghadapinya.

Baca Artikel Lainnya

Mau Umroh Atau Haji Dengan Harga Promo ?

Klik Tombol Dibawah Ini